Kamis, 08 Mei 2014

Postingan Setelah #UN2014

HAI.
Sekarang tanggal berapa ya? *brb nge-cek kalender*
Sembilan Mei Dua Ribu Empat Belas!
Alhamdulillah. Aku lega banget udah menyelesaikan Ujian Nasional-ku. Selama beberapa bulan ini aku cuma berkutat sama materi-materi ujian yang seabrek itu dan ngga pernah yang namanya addict sama jejaring sosial. Beda sama dulu, bisa ngeabisin waktu berjam-jam buat nge-tweet, chatting facebook, atau ngerubah desain blog. Tapi sekarang aku udah bisa lepas dari materi yang njelimet-njelimet itu. Walaupun rasanya aneh banget sih, yang biasanya jam segini bangun buat belajar, sekarang cuma nyelo gini ngga tau mesti ngapain. Huft. Mungkin sebulan setengah ini aku bakalan ngebosenin banget. Tapi, yaudah sih, ya, nikmatin aja. Hehehe.
Anyway, aku mau bahas soal Ujian Nasional-ku kemarin ya. UN kemarin itu kayak mimpi, rasanya ngga kayak ujian nasional. Rasanya, ya, biasa aja. Agak nggak greget, cuma yang bikin beda itu lebih deg-deg-an aja. Sistem belajarku juga biasa aja, yang ngga serius banget, malah aku cuma belajar dikit banget pas kemarin. Jadi menurut aku, Ujian Nasional-ku kemarin bisa dikatakan fail. Karena banyak yang aneh buat aku. Kayak nggak yakin gitu, tapi aku optimis dapat nilai bagus. Soalnya menurut aku, aku udah berusaha semaksimal mungkin. Kalau nilai ku jelek? Ya, mungkin karena usahaku yang kurang optimal. Dan satu lagi, aku tahu dibalik semua kemudahan/kesulitan sekalipun bakalan ada hikmahnya, dan itu udah jalanku. Jalan yang udah dibentuk oleh Allah sebelum makhluk di bumi diciptakan. 
Balik ke masalah blog ya. Awalnya, aku berfikiran mau ngerombak blog ini. Tapi rasanya udah males. Dan aku cuma mau nambahin tulisan-tulisan aja, ya, walaupun isinya cuma curhatan. Toh, tujuanku buat blog ini juga untuk mengekspresikan diri. Jadi, jangan pada bosen baca tulisanku, ya, guys!
Ohya, aku punya pesan nih buat kalian yang juga habis Ujian Nasional.
TETAP TAWAKKAL DAN YAKIN BAHWA USAHAMU SUDAH MAKSIMAL
#GenUNSMP2014 

Sabtu, 20 Juli 2013

Sabtu, 06 Juli 2013

Satnight in Holidays

Selamat Sabtu malam semua! Salam buat para jomblo ngenes yang lagi termenung di rumah. Selamat bertemu lagi juga di blog aku yang sudah banyak sarang laba-labanya karena gak pernah posting
Sabtu malam, apa sih hebatnya malam di hari Sabtu? Cuma sekedar karena besoknya hari Minggu dan itu libur kan? Haha. Itu sih untuk para jomblo ngenes, tapi kalo yang punya pacar biasanya Sabtu malam itu waktu yang tepat untuk hangout. Hmm.. Sebenarnya, aku gak mau bahas tentang ini sih. Move to the topic!
FYI. Sekarang aku lagi libur. Tapi sebenarnya liburan ini paling mengenaskan. Banyak masalah yang datang di liburan akhir kelas delapan ini. Pertama, mulai dari peringkat yang nurun, semester depan sudah memasuki kelas sembilan terus Ujian Nasional. Kedua, nekad ke Surabaya sampai di sana cuma main sekali ke Tunjungan Plaza, itupun cuma makan. Ketiga, ketinggalan kereta pas mau pulang ke Jogja hari Kamis dan akhirnya hari Jum'at baru sampai kota tercinta. Sekarang tinggal menunggu apa yang akan terjadi di minggu kedua liburan.
Di semester dua kelas delapan ini target aku gak ada yang kesampaian. Ngenes gak sih? Rasanya pengin nangis se-ember tau gak. But, life must go on. Aku gak pengin terpuruk. Mencoba untuk memperbaiki di kelas sembilan mungkin itu jalan terbaik.
Finally, aku cuma mau minta sama kalian yang baca posting-an aku ini. Doakan aku sukses di kelas sembilan dan lulus dengan nilai yang aku harapkan. Semoga yang mendoakanku di berikan yang terbaik oleh Allah Swt. Amin Ya Rabb. Tenang, teman-teman yang UN tahun depan juga aku doakan kok. Keep fighting, guys! #SuksesUN2014 '-')/

Senin, 18 Februari 2013

Jamie Cullum - Mind Trick [lyrics]



I missed the opportunity
To get you babe
To stay with me
Never thought, i’d regret
The excuse that I’ve made
Like a song, it will fade

If there’s music in the night
And it’s really really right
Is the only thing i need
It intoxicates your mind
All your troubles life behind
So come on and take my lead
It’s not just who feels it
Music plays a mind trick
Watch me forget about missing you

So I put my feelings out to dry
Love, one day again
I’ll have to try
Falling out, making up
It seems such a silly game
Why do I never gain?

If there’s music in the night
And it’s really really right
Is the only thing i need
It intoxicates your mind
All your troubles life behind
So come on and take my lead
It’s not just who feels it
Music plays a mind trick
Watch me forget about missing you

Senin, 28 Januari 2013

GELOMBANG

A. SIFAT-SIFAT GELOMBANG  
1. Dispersi Gelombang
Ketika Anda menyentakkan ujung tali naik-turun (setengah getaran), sebuah pulsa transversal merambat melalui tali (tali sebagai medium). Sesungguhnya bentuk pulsa berubah ketika pulsa merambat sepanjang tali, pulsa tersebar atau mengalami dispersi (perhatikan Gambar 1.). Jadi, dispersi gelombang adalah perubahan bentuk gelombang ketika gelombang merambat suatu medium.

Gambar 1.

Dalam suatu medium dispersi, bentuk gelombang berubah begitu gelombang merambat.
2. Pemantulan gelombang lingkaran oleh bidang datar
Gambar 2 dan 3.
Bagaimanakah jika yang mengenai bidang datar adalah muka gelombang lingkaran? Gambar 2. menunjukkan pemantulan gelombang lingkaran sewaktu mengenai batang datar yang merintanginya. Gambar 3. adalah adalah analisis dari Gambar 2.
Sumber gelombang datang adalah titik O. Dengan menggunakan hukum pemantulan, yaitu sudut datang = sudut pantul, kita peroleh bayangan O adalah I. Titik I merupakan sumber gelombang pantul sehingga muka gelombang pantul adalah lingkaran-lingkaran yang berpusat di I, seperti ditunjukkan pada gambar 3.
3. Pembiasan Gelombang
Pada umumnya cepat rambat gelombang dalam satu medium tetap. Oleh karena frekuensi gelombang selalu tetap, maka panjang gelombang (λ=v/f) juga tetap untuk gelombang yang menjalar dalam satu medium. Apabila gelombang menjalar pada dua medium yang jenisnya berbeda, misalnya gelombang cahaya dapat merambat dari udara ke air. Di sini , cepat rambat cahaya berbeda. Cepat rambat cahaya di udara lebih besar daripada cepat rambat cahaya di dalam air. Oleh karena (λ=v/f), maka panjang gelombang cahaya di udara juga lebih besar daripada panjang gelombang cahaya di dalam air. Perhatikan λ sebanding dengan v. Makin besar nilai v, maka makin besar nilai λ, demikian juga sebaliknya.
Perubahan panjang gelombang dapat juga diamati di dalam tangki riak dengan cara memasang keping gelas tebal pada dasar tangki sehingga tangki riak memiliki dua kedalaman air yang berbeda, dalam dan dangkal, seperti ditunjukkan pada Gambar 4. Pada gambar tampak bahwa panjang gelombang di tempat yang dalam lebih besar daripada panjang gelombang di tempat yang dangkal (λ1 > λ2). Oleh karena v=λf, maka cepat rambat gelombang di tempat yang dalam lebih besar daripada di tempat yang dangkal (v1 > v2).

Gambar 4
 Perubahan panjang gelombang menyebabkan pembelokan gelombang seperti diperlihatkan pada foto pembiasan gelombang lurus sewaktu gelombang lurus mengenai bidang batas antara tempat yang dalam ke tempat yang dangkal dalam suatu tangki riak Pembelokan gelombang dinamakan pembiasan.
Diagram pembiasan ditunjukkan pada Gambar 5. Mula-mula, muka gelombang datang dan muka gelombang bias dilukis sesuai dengan foto. Kemudian sinar datang dan sinar bias dilukis sebagai garis yang tegaklurus muka gelombang datang dan bias.
Gambar 5. Diagram pembiasan.
Selanjutnya, garis normal dilukis. Sudut antara sinar bias dan garis normal disebut sudut bias (diberi lambang r). Pada Gambar 5. tampak bahwa sudut bias di tempat yang dangkal lebih kecil daripada sudut datang di tempat yang dalam (r < i). Dapat disimpulkan bahwa sinar datang dari tempat yang dalam ke tempat yang dangkal sinar dibiaskan mendekati garis normal (r < i). Sebaliknya, sinar datang dari tempat yang dangkal ke tempat yang dalam dibiaskan menjauhi garis normal (r>i).
4. Difraksi Gelombang
Di dalam suatu medium yang sama, gelombang merambat lurus. Oleh karena itu, gelombang lurus akan merambat ke seluruh medium dalam bentuk gelombang lurus juga. Hal ini tidak berlaku bila pada medium diberi penghalang atau rintangan berupa celah. Untuk ukuran celah yang tepat, gelombang yang datang dapat melentur setelah melalui celah tersebut. Lenturan gelombang yang disebabkan oleh adanya penghalang berupa celah dinamakan difraksi gelombang.
Jika penghalang celah yang diberikan oleh lebar, maka difraksi tidak begitu jelas terlihat. Muka gelombang yang melalui celah hanya melentur di bagian tepi celah, seperti ditunjukkan pada gambar 6. Jika penghalang celah sempit, yaitu berukuran dekat dengan orde panjang gelombang, maka difraksi gelombang  sangat jelas. Celah bertindak sebagai sumber gelombang berupa titik, dan muka gelombang yang melalui celah dipancarkan berbentuk lingkaran-lingkaran dengan celah tersebut sebagai pusatnya seperti ditunjukkan pada gambar 7.
Gambar 6. Pada celah lebar, hanya muka gelombang pada tepi celah saja melengkung.
Gambar 7. Pada celah sempit, difraksi gelombang tampak jelas.
5. Interferensi Gelombang
Jika pada suatu tempat bertemu dua buah gelombang, maka resultan gelombang di tempat tersebut sama dengan jumlah dari kedua gelombang tersebut. Peristwa ini di sebut sebagai prinsip superposisi linear. Gelombang-gelombang yang terpadu akan mempengaruhi medium. Nah, pengaruh yang ditimbulkan oleh gelombang-gelombang yang terpadu tersebut disebut interferensi gelombang.
Ketika mempelajari gelombang stasioner yang dihasilkan oleh superposisi antara gelombang datang dan gelombang pantul oleh ujung bebas atau ujung tetap, Anda dapatkan bahwa pada titik-titik tertentu, disebut perut, kedua gelombang saling memperkuat (interferensi konstruktif), dan dihasilkan amplitudo paling besar, yaitu dua kali amplitudo semuala. Sedangkan pada titik-titik tertentu, disebut simpul, kedua gelombang saling memperlemah atau meniadakan (interferensi destruktif), dan dihasilkan amplitudo nol.
Dengan menggunakan konsep fase, dapat kita katakan bahwa interferensi konstruktif (saling menguatkan) terjadi bila kedua gelombang yang berpadu memiliki fase yang sama. Amplitudo gelombang paduan sama dengan dua kali amplitudo tiap gelombang. Interferensi destruktif (saling meniadakan) terjadi bila kedua gelombang yang berpadu berlawanan fase. Amplitudo gelombang paduan sama dengan nol. Interferensi konstruktif dan destruktif mudah dipahami dengan menggunakan ilustrasi pada Gambar 8.
Gambar 8. Interferensi Konstruktif.
7. Polarisasi Gelombang
Pemantulan, pembiasan, difraksi, dan interferensi dapat terjadi pada gelombang tali (satu dimensi), gelombang permukaan air (dua dimensi), gelombang bunyi dan gelombang cahaya (tiga dimensi). Gelombang tali, gelombang permukaan air, dan gelombang cahaya adalah gelombang transversal, sedangkan gelombang bunyi adalah gelombang longitudinal. Nah, ada satu sifat gelombang yang hanya dapat terjadi pada gelombang transversal, yaitu polarisasi. Jadi, polarisasi gelombang tidak dapat terjadi pada gelombang longitudinal, misalnya pada gelombang bunyi.
Fenomena polarisasi cahaya ditemukan oleh Erasmus Bhartolinus pada tahun 1969. Dalam fenomena polarisasi cahaya, cahaya alami yang getarannya ke segala arah tetapi tegak lurus terhadap arah merambatnya (gelombang transversal) ketika melewati filter polarisasi, getaran horizontal diserap  sedang getaran vertikal diserap sebagian (lihat Gambar 9.). Cahaya alami yang getarannya ke segala arah di sebut cahaya tak terpolarisasi, sedang cahaya yang melewati polaroid hanya memiliki getaran pada satu arah saja, yaitu arah vertikal, disebut cahaya terpolarisasi linear.
Polarisasi
Gambar 9. Polarisasi cahya pada polaroid.

B. MACAM-MACAM GELOMBANG
  • Menurut arah getarannya. 
  1. Gelombang transversal adalah gelombang yang arah getarnya tegak lurus terhadap arah rambatnya. Contoh: gelombang pada tali, gelombang permukaan air, gelombang cahaya, dll.
  2. Gelombang longitudonal adalah gelombang yang arah getarnya sejajar atau beimpit dengan arah rambatnya. Contoh: gelombang bunyi, merupakan gelombang mekanik yang bersifat longitudonal.
  •  Menurut  amplitudo dan fasenya.
  1. Gelombang berjalan adalah gelombang yang amplitudo dan fasenya nsama di setiap titik yang dilalui gelombang.
  2. Gelombang diam (stasioner) adalah gelombang yang amplitudo dan fasenya berubah (tidak sama) di setiap titik yang dilalui gelombang.
  •  Menurut medium perantaranya.
  1. Gelombang mekanik adalah gelombang yang didalam perambatannya memerlukan medium perantara.
  2. Gelombang elektromagnetik adalah gelombang yang didalam perambatannya tidak memerlukan medium perantara.
 C. CIRI-CIRI GELOMBANG 
Gelombang dapat dibedakan menjadi gelombang transversal dan gelombang longitudonal. Gelombang transversal memiliki ciri arah rambatnya tegak lurus dengan arah getarannya, sedangkan gelombang longitudonal memiliki ciri arah rambatannya sejajar dengan arah getarannya.

Gelombang dapat juga dibedakan menjadi gelombang mekanik dan Gelombang Elektromagnetik. Gelombang mekanik memerlukan zat perantara (medium) dalam melakukan rambatannya, contohnya gelombang yang terjadi pada tali. sedangkan gelombang elektromagnetik tidak memerlukan medium atau zat perantara, contohnya cahaya matahahari bisa sampai ke bumi walaupun harus melewati ruang hampa. 
Secara umum gelombang memiliki ciri-ciri sebagai berikut. 
  1. Dapat dipantulkan atau berbalik arah rambatannya  (Pemantulan).
  2. Dapat dibiaskan  atau dapat mengalami pembelokan arah rambatan (Pembiasan).
  3. Dapat di difraksikan atau dapat mengalami pelenturan.
  4. Dapat berinterferensi atau dapat berpadu (Penguatan atau Pelemahan).
  5. Dapat didisversikan atau diuraikan, contohnya cahaya putih (polykromatik) terurai menjadi cahaya monokromatik sbb : merah – jingga – kuning – hijau – biru - ungu (me – ji – ku – hi – bi – u) setelah melewati prisma. 
  6. Dapat dipolarisasikan (dapat mengalami pengutuban) ini khusus untuk gelombang transversal
 Sumber:  
  • http://cepitem.blogspot.com/2012/08/ciri-ciri-gelombang.html
  • http://fisika-indonesia.blogspot.com/2010/09/sifat-sifat-gelombang.html
  • http://funtysticenglish.blogspot.com/p/gelombang.html